Pages

April 7, 2015

Pengingat

Jangan aneh kalau punya temen yang aneh, sebenernya gimana kamunya, kalo kamunya aneh biasanya temen kamu lebih aneh.

Aneh di sini bisa macem-macem, aku ngomong aneh mungkin bisa condong ke arah yang suka ngomongin kamu di belakang, yang gak cocok sama karakter kamu, atau yang melakukan sesuatu yang menurut kamu gak bener tapi di mata dia bener, atau yang lainnya.

Jujur aku punya teman seperti itu. Karena aku gitu juga. Sekarang fokus ke contoh aneh yang pertama ya. Aku temenan sama orang biasanya yang cocok sama aku dan aku masih suka ngomongin orang jadi gak menutup kemungkinan kalau temen kamu juga suka ngomongin kamu di belakang.

Yang bikin kesel dari orang yang kayak gitu tuh mereka suka gak sadar gimana mereka di mata orang lain. Loh sa, tapi kan tadi kamu juga suka ngomongin orang? Pasti pada wondering kayak gitu. Iya, aku suka ngomongin orang, tapi aku sebisa mungkin menghindari yang namanya ngomongin teman sendiri. Kalo aku udah deket sama orang sampe cerita banyak hal ga pake kecuali, biasanya aku langsung ingetin dia kalo ada hal yang menurutku gak bener dan dia lakuin.

Aku pernah kayak gitu, tadinya mau aku pendem. Tapi gak bisa, akhirnya aku bilang ke dia kalo aku kesel. Mungkin ada postingannya di bawah-bawah. Aku lupa judulnya apa.

Aku kalo ga suka, langsung bilang ga suka. Walaupun kadang omonganku suka gak kira-kira, tapi orang tau aku gimana. Jadi ya begitu deh langsung nyeplos aja, urusan lain ntaran aja haha ga baik sih tapi menurutku lebih baik daripada ngomongin di belakang dan malah nutupin kejelekan temen gitu. Harusnya kan bisa jujur aja walaupun emang dalam prakteknya emang sulit banget.

Terkadang lebih susah lagi kalau harus ngomong sama orang yang sensitif, terutama perempuan. Aku sendiri perempuan tapi aku malah ga bisa ngomong ke perempuan yang sensitif. Karena itu bisa jadi pemicu buat dia, ada yang sensitif dan ngomongin kamu ke temen-temenmu dan kebanyakan temen-temenmu bakal mihak dia dan sependapat sama dia. Ada juga yang sensitif dan langsung fireback ke kamu. Tapi itu lebih baik menurutku daripada contoh yang pertama.

Tujuanku nulis kayak gini bukan buat ngingetin yang baca blogku buat hati-hati kalau punya teman, tapi lebih ke meluapkan apa yang pengen aku omongin dan gabisa aku sampein karena aku bingung harus cerita ke siapa dan bingung harus mencari dukungan dari siapa.

Tapi aku kalau diomongin sama orang yang bener-bener aku rasa aku guilty for them gitu, aku biasanya minta maaf, itu juga kalo menurutku emang aku yang salah. Kalo aku diomongin sama mereka yang memang gapernah aku ganggu dan aku ga ngerasa salah, aku bodo amat. Biarlah dibilang apa, yang penting kenyataannya gak gitu.

Oh iya ada lagi.

Ada juga temen yang bakal mempengaruhi kamu. Mempengaruhi kayak dia menyebarkan cerita-cerita yang belum tentu bener. Kadang juga suka mengompori kamu. Yang harus dilakuin kalo kayak gitu ya cuma sumpel kuping dan iyain aja orangnya. Kalo kamu niat, cari bukti tentang omongannya. Tapi kalau males, mending inget2 aja apa yang dia omongin tapi jangan ditanggepin serius. Jangan juga kamu sebarin berita yg belum bener.

Aku bilang begini bukan berarti aku gak kayak di atas. Aku sering juga kayak gitu, jadi ini lebih ke words for myself kali ya. Biar aku inget kalo aku pernah ngomong kayak gini dan aku tau batas yang ga boleh aku lewatin. Semoga bisa jadi pengingat aja deh postingan yang ini. Amin.